18.2.09

Belajar Chatting vs Belajar Jalan

Bapakku beberapa hari ini punya kesibukan baru, belajar chatting dan nanya gimana bikin account Facebook. Belajar dan nanyanya bukan ke aku, bukan pula ke adek. Tapi ke sodara-sodaraku yang lain. Hehehe.. Alasan Bapak adalah, "Mb Mona kalo diminta ngajarin suka gak mau.. Marah-marah mulu..". Alasanku adalah, "Bapak sih, lupa mulu...". Jujur, aku lebih gak sabaran dalam hal ini dibanding adek. Jadi, Bapak.. Ibu.. mungkin sebaiknya untuk hal perteknologian, Bapak dan Ibu boleh bertanya ke adek langsung. Hehehe..

Nah, tadi siang.. Mas Adit (salah satu dari banyak sodaraku), bilang.. "Mona, Bapaknya diajarin chatting dong.. Masak Bapak sendiri gak diajarin.." Ok, panjang obrolan ama Mas yang satu ini, intinya mas Adit adalah "Masak ama Bapak sendiri gak mau sabar buat ngajarin, dulu pas kamu kecil Bapak bisa sabar ngajarin kamu jalan."

Ahahaha.. Mas Adit dengan suksesnya memakai psikologi merasa bersalah yang selalu tepat dipakai untuk orang seperti aku. Apalagi untuk topik yang berhubungan dengan Ibu dan Bapak. Ahaha..

Another speechless moment.. Aku mengakui, untuk soal perasaan yang terkait dengan orang tua.. Apapun itu bentuknya (pembicaraan mengenai perasaanku dengan orang tua atau mengungkapkan rasa sayang dengan kata-kata kepada orang tua), selalu berhasil membuat aku speechless dan cuma bisa berkomentar, "Ahahahaha..." dan tertawa salah tingkah.. huhuhu..

~ Mona Luthfina

P. S. Mas, gak sanggup euy buat pernyataannya.. Gak bisa ekspresif kalo soal ini.. Hehehe..

2 comments:

  1. same here mon! ya ampun aku tuh suka merasa ampunnnn bersalahhhh banget kalo misalnya inget itu tuh..psikologi kebalikan..betapa mereka dulu sabar banget ngurus aku, (puluhan tahun lho) tapi kadang aku nyempetin nemenin kondangan aja malesnya minta ampuuuun... :'(

    hiks...

    i feel guilty as charge!

    ReplyDelete